Proyeksi Piktorial dan Ortogonal – Gambar Teknik

Posted on

Proyeksi Piktorial. Untuk menampilkan gambar-gambar tiga dimensi pada sebuah bidang dua dimensi, dapat kita lakukan dengan beberapa macam cara proyeksi sesuai dengan aturan menggambar.

Proyeksi merupakan cara penggambaran suatu benda, titik, garis, bidang, benda ataupun pandangan suatu benda terhadap suatu bidang gambar. Proyeksi piktorial adalah cara penyajian suatu gambar tiga dimensi terhadap bidang dua dimensi. Proyeksi ortogonal merupakan cara pemproyeksian yang bidang proyeksinya mempunyai sudut tegak lurus terhadap proyektornya.

Ada beberapa macam cara proyeksi, antara lain:

  1. proyeksi piktorial dimensi,
  2. proyeksi piktorial isometri,
  3. proyeksi piktorial miring, dan
  4. perspektif.
Untuk membedakan masing-masing proyeksi tersebut, dapat kita lihat pada gambar di bawah.
gambar-proyeksi-piktorial

Proyeksi Piktorial Isometric

Untuk mengetahui apakah suatu gambar diproyeksikan dengan cara isometri atau untuk memproyeksikan gambar tiga dimensi pada bidang dengan proyeksi isometri, maka perlu diketahui ciri-ciri dan syarat-syarat untuk menampilkan suatau gambar dengan proyeksi isometri. Adapun ciri dan syarat proyeksi tersebut sebagai berikut :

1). Ciri pada sumbu

– Sumbu x dan sumbu y mempunyai sudut 30° terhadap garis mendatar.

– Sudut antara sumbu satu dengan sumbu lainnya 120°.

2). Ciri pada ukurannya

Panjang gambar pada masing-masing sumbu sama dengan panjang benda yang digambarnya.

Contoh :

Gambar Proyeksi Isometri

a). Penyajian Proyeksi Isometri

Penyajian gambar dengan proyeksi isometri dapat dilakukan dengan beberapa posisi (kedudukan), yaitu posisi normal, terbalik, dan horisontal.

Proyeksi isometri dengan posisi normal

Contoh :

Gambar Proyeksi isometri dengan posisi normal
2. Proyeksi isometri dengan posisi terbalik
Gambar Proyeksi isometri dengan posisi terbalik
3. Proyeksi isometri dengan posisi horizontal
Gambar Proyeksi isometri dengan posisi horizontal
Gambar Proyeksi isometri dengan posisi horizontal

Proyeksi Dimetri

Pada proyeksi dimetri terdapat beberapa ciri dan ketentuan yang perlu diketahui, ciri dan ketentuan tersebut antara lain :
  1. Ciri pada sumbu
    Pada sumbu x mempunyai sudut 10°, sedangkan pada sumbu y mempunyai sudut 40°.
  2. Ketentuan ukuran
    Perbandingan skala ukuran pada sumbu x = 1 : 1, dan skala pada sumbu y = 1 : 2, sedangkan pada sumbu z = 1 : 1
    Contoh :
sudut Proyeksi dimetri
contoh Proyeksi dimetri
Keterangan :
  • Ukuran pada sumbu x 40 mm
  • Ukuran gambar pada sumbu y digambar 1/2 nya, yaitu 20 mm
  • Ukuran pada sumbu z 40 mm

Proyeksi miring

Pada proyeksi miring, sumbu x berhimpit dengan garis horisontal/mendatar dan sumbu y mempunyai sudut 45° dengan garis mendatar. Skala pada proyeksi miring sama dengan skala pada proyeksi dimetri, yaitu skala pada sumbu x = 1 : 1, dan pada sumbu y = 1 : 2, sedangkan pada sumbu z = 1 : 1.
sudut proyeksi miring
contoh proyeksi miring

Gambar Perspektif

Dalam gambar teknik, gambar perspektif jarang dipakai. Gambar perspektif dibagi menjadi tiga macam, yaitu :
  1. Perspektif dengan satu titik hilang
  2. Perspektif dengan dua titik hilang
  3. Perspektif dengan tiga titik hilang
contoh Perspektif dengan satu titik hilang

Proyeksi dikelompokkan atas 2 klasifikasi yaitu proyeksi piktorial dan proyeksi ortogonal.

1) Proyeksi Piktorial
Proyeksi piktorial adalah cara menampilkan gambar benda yang mendekati bentuk dan ukuran sebenarnya secara tiga dimensi, dengan pandangan tunggal. Gambar piktorial disebut juga gambar ilustrasi, tetapi tidak semua gambar ilustrasi termasuk gambar piktorial.

2) Proyeksi Aksonometri
Proyeksi aksonometri merupakan salah satu jenis proyeksi piktorial. Proyeksi ini merupakan proyeksi gambar dimana bidang-bidang atau tepi benda dimiringkan terhadap bidang proyeksi, maka tiga muka dari benda tersebut akan terlihat serentak dan memberikan gambaran bentuk benda seperti sebenarnya.

3) Proyeksi Isometri
Proyeksi isometri menyajikan benda dengan tepat, karena panjang garis pada sumbu-sumbunya menggambarkan panjang sebenarnya. Cara menggambarnya sangat sederhana karena tidak ada ukuran-ukuran benda yang mengalami skala perpendekan.  Gambar menampilkan kedudukan sumbu-sumbu isometri, yang dapat dipilih sesuai dengan tujuan dan hasil yang akan memberikan kesan gambar paling jelas.

4) Proyeksi Dimetri
Proyeksi dimetri merupakan penyempurnaan dari gambar isometri, dimana garis-garis yang tumpang-tindih yang terdapat pada gambar isometri, pada gambar dimetri tidak kelihatan lagi.

5) Proyeksi Trimetri
Proyeksi trimetri merupakan proyeksi yang berpatokan kepada
besarnya sudut antara sumbu-sumbu (x,y,z) dan panjang garis sumbusumbu tersebut.

6) Proyeksi Miring (Oblique)
Proyeksi miring merupakan proyeksi gambar dimana garis-garis proyeksi tidak tegak lurus bidang proyeksi, tetapi membentuk sudut sembarang (miring). Permukaan depan dari benda pada proyeksi ditempatkan dengan bidang kerja proyeksi sehingga bentuk permukaan depan tergambar seperti sebenarnya. Jika kedalaman benda sama dengan panjang sebenarnya disebut proyeksi miring cavalier, sedangkan untuk panjang kedalaman yang  diperpendek disebut dengan proyeksi miring cabinet.

7) Proyeksi Perspektif
Proyeksi perspektif merupakan proyeksi piktorial yang terbaik kesan visualnya, tetapi cara penggambarannya sangat sulit dan rumit, apalagi untuk menggambar bagian-bagian yang rumit dan kecil. Pada proyeksi perspektif garis-garis pandangan (garis proyeksi) di pusatkan pada satu atau beberapa titik. Titik tersebut dianggap sebagai mata pengamat. Bayangan yang terbentuk pada bidang proyeksi disebut dengan gambar perspektif.

8) Proyeksi Ortogonal
Proyeksi ortogonal adalah gambar proyeksi yang bidang proyeksinya mempunyai sudut tegak lurus terhadap proyektornya. Proyektor adalah garis-garis yang memproyeksikan benda terhadap bidang proyeksi.

9) Proyeksi Eropa
Proyeksi Eropa termasuk kedalam jenis proyeksi ortogonal, disebut juga proyeksi sudut pertama atau proyeksi kwadran I. Proyeksi Eropa merupakan proyeksi yang letaknya terbalik dengan arah pandangnya.

10) Proyeksi Amerika
Proyeksi Amerika disebut juga proyeksi sudut ketiga atau proyeksi kwadran III, , perbedaan istilah ini tergantung dari masing-masing pengarang yang menjadi refernsi. Proyekasi Amerika merupakan proyeksi yang letak bidangnya sama dengan arah pandangannya.

Related Ilmu Teknik:
proyeksi piktorial,pengertian proyeksi piktorial,macam macam proyeksi piktorial,contoh soal proyeksi amerika dan eropa,macam proyeksi piktorial,macam macam proyeksi dalam menggambar teknik,proyeksi pictorial,https://ilmuteknik com/teknik-mesin/proyeksi-piktorial html/,perbedaan proyeksi piktorial dan ortogonal,macam macam proyeksi pictorial,sebutkan macam macam proyeksi piktorial,proyeksi piktorial miring,gambar proyeksi piktorial,jenis proyeksi piktorial,proyeksi amerika dan eropa pdf,proyeksi busi,ketentuan gambar pandangan proyeksi piktorial isometris,Kelebihan gambar isometri,mengapa proyeksi ortogonal lebih banyak digunakan daripada proyeksi piktorial,proyeksi piktorial adalah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *