Langkah Penggergajian

Posted on

Langkah Penggergajian

Untuk pemotongan yang tidak presisi, awal penggergajian dapat langsung dengan gergaji itu sendiri. Adapun cara memotong dengan gergaji tangan sebagai berikut.

a. Membuat Alur

Tinggi mulut catok/ragum sama seperti pada waktu mengikir, bagian yang digergaji harus sedekat mungkin dengan mulut catok/ ragum. Pada permulaan menggergaji, tahan sisi gergaji dengan ibu jari A. Namun untuk pemotongan yang dianggap presisi B, sebelum digergaji benda kerja harus ditandai terlebih dahulu dengan kikir segitiga sebagai jalan awal penggergajian.

langkah-penggergajian

b. Awal Penggergajian

Sebagai awal penggergajian kedudukan gergaji, menyudut ± 30° , selanjutnya gergajilah bagian sisi terlebih dahulu yang lambat laun sudutnya makin kecil.

 c. Pemotongan Benda Kerja

Potonglah benda kerja pada bagian yang dekat dengan mulut catok/ragum.

langkah-penggergajian-2

d. Bahan Lebih Lebar

Bila bahan yang akan digergaji melebihi lebar sengkang gergaji, maka pemasangan daun gergaji harus diputar 90°

Menggergaji

Menggergaji benda kerja yang terbuat dari logam atau besi berbeda dengan menggergaji benda yang lebih lunak seperti kayu. Selain itu gergaji yang digunakan untuk menggergaji besi berbeda pula dengan gergaji pada umumnya.

Gergaji yang digunakan untuk memotong bahan-bahan besi biasanya disebut dengan gergaji besi. Konstruksi dari gergaji besi ini terdiri dari bingkai atau frame gergaji yang terbuat dari pipa besi yang keras dan kuat. Pada daun gergaji terdapat tempat untuk mengaitkan gerigi pemotong. Jumlah dari gerigi pemotong juga harus diperhatikan saat melakukan penggergajian.

Cara menggunakan gergaji adalah :

  1. Sebelum melakukan kegiatan penggergajian tandai terlebih dahulu benda kerja yang akan digergaji menggunakan penggores.
  2. Taruh gerigi gergaji tepat pada garis tanda yang telah dibuat
  3. Setelah tepat maka lakukan penggergajian dengan mendorong dan menarik gerigi gergaji secara perlahan-lahan terlebih dahulu agar tidak meleset dari tanda
  4. Setelah gerigi gergaji telah mencapai setengah dari proses penggergajian maka gerakan gergaji bisa dipercepat namun harus tetap melihat kelurusan dari proses penggergajian tersebut.
  5. Apabila gerakan penggergajian terasa berat maka bisa ditambahkan cairan pelicin seperti air sabun agar proses penggergajian bisa lebih ringan.

Namun, sekarang proses penggergajian dalam produksi sudah tidak banyak dipakai, menurut Comet Go (2013) “Namun ketika proses produksi, sering juga pemotongan ini dilakukan dengan mesin gerinda potong, gergaji mesin, ataupun LPG blender”.

Related Ilmu Teknik:
cara menggergaji yang baik dan benar,cara menggergaji yang benar,jelaskan langkah kerja menggergaji yang benar,cara menggunakan gergaji tangan,cara menggergaji besi yang benar,cara menggergaji dengan benar,cara menggergaji,cara menggunakan gergaji tangan yang benar,cara menggunakan gergaji besi,cara menggergaji yg baik,jelaskan prosedur penggergajian,cara menggergaji yang baik,langkah langkah menggergaji,ilmu ilmu besi,cara penggunaan gergaji besi,Bagaimana cara menggunakan gergaji,teknik menggergaji,cara menggeraji de,cara menggraji,cara menggergaji besi dengan cepat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *